salam@dudimuttaqien : EDISI CURHAT

Bandung, Barayakita

USTAD DUDI MUTTAQIEN : EDISI CURHAT

Kenangan bersama ayahanda tercinta yg sudah pulang 35 thn yang lalu (27 april 1985).

Suatu pagi kami berdua jalan kaki ke UNISBA.. saya akan kuliah .. beliau akan bekerja…

kami banyak berbincang di sepanjang jalan bersama ini .. diantara nya …

saya bertanya….

pih.. siapa sih yg disebut orang yg sholeh itu ? apa yg sudah sempurna mengerjakan 5 rukun islam ?

Itu baru aman… aman dari siksa Allah… yang sholeh itu .. semua ibadah nya dia lakukan dan dia manfaatkan buat menasihati dirinya… dia jadi baik karena semua makna ibadah nya menjadi sikap nya…

oooh itu … !

Tidak hanya itu… karena pribadinya menjadi gambaran ibadahnya… maka dia akan selalu bermanfaat bagi orang lain…

jadi itu yang disebut sholeh… ?

Belum sempurna kalau hanya bermanfaat…. karena orang yg sholeh itu.. dia akan selalu bertindak yg memberi manfaat yg efek baik nya terasa di 20 atau 30 tahun yang akan datang…

seperti apa itu.. ?

Seperti jendral sudirman atau para pahlawan lain nya… mereka berjuang bukan menimba manfaat hari itu… tapi mereka berharap ada manfaat dari perbuatan diri nya hari ini untuk anak cucu bangsa indonesia kelak…
mereka ingin indonesia merdeka.. bukan buat hidup mereka.. tapi buat ketentraman ibadah anak cuci nya kelak…
mereka tidak sempat membayangkan mereka mengalami kemerdekaan ini… tapi mereka memperjuangkan nya… ITULAH KESHALIHAN…

Maasyaallah…

Ini yg membuat saya menimbang.. adakah hidup saya bermanfaat buat kebaikan buyut saya kelak yg mungkin tidak saya saksikan keberadaannya..

Semoga kita semua disholehkan oleh Allah… dan semoga orang tua kita diselamatkan dari siksa api neraka dengan ampunan dan kasih sayang Allah .. aamiiin…

papih… dudi sonoooo… 💕💕

 

salam@dudimuttaqien

@barayakita.online

@madrasahkaryamadani

Barayakita.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

seven + 5 =