AREMA PUTUSKAN UNTUK TAK PHK KARYAWAN, GAJI TETAP DIBAYAR 100 PERSEN

Pandemi virus corona membuat banyak perusahaan di Indonesia merumahkan karyawannya, termasuk beberapa klub di Indonesia. Namun, Arema FC memutuskan untuk tak melakukan hal tersebut.

Manajemen tim berjulukan Singo Edan itu masih tetap mempertahankan semua karyawannya. Bukan hanya itu, karyawan yang bekerja di Arema masih digaji 100 persen.

Padahal untuk tim, seperti pemain, pelatih hingga tim medis hanya menerima gaji 25 persen sejak kompetisi berhenti.

“Untuk karyawan tidak dipotong. Karena nilainya tidak sebesar gaji pemain maupun pelatih. Kasihan kalau gajinya sudah kecil, lalu dipotong,” kata General Manager Arema, Ruddy Widodo.

Tetapi, bukan berarti saat ini karyawan Arema menerima gaji buta. Mereka tetap melakukan tugasnya dari rumah, seperti menyusun laporan dan aktivitas lain yang bisa dimaksimalkan dari rumah masing-masing.

Direksi Arema mengakui jika gaji karyawannya tidak tinggi. Bahkan masih dibawah 25 persen dari gaji pemain dan pelatih. Artinya dalam sebulan, total gaji karyawan Arema tidak sampai 500 sampai 600 juta rupiah.

Total ada 75 orang yang bekerja di lingkup Arema FC. Jumlah itu terdiri dari karyawan dari naungan klub langsung, dan ada juga yang dari divisi yang diberikan kemandirian oleh direksi, seperti akademi Arema dan merchandise.

Khusus untuk akademi Arema, bocorannya setiap bulan harus mengeluarkan 25 juta rupiah untuk menggaji pelatih dan official dari semua kelompok usia. Adapun untuk merchandise dan karyawan klub, nominalnya juga masih bisa dijangkau Arema.

“Jumlahnya memang tidak besar seperti gaji pemain dan pelatih. Tetapi, perjuangan direksi sudah luar biasa dalam mencarikan dana untuk membayar gaji semua yang bekerja di Arema. Dananya juga kami tidak tahu dari mana. Bisa jadi ada yang menggadaikan BPKB atau apa,” jelas Media Officer Arema, Sudarmaji.

Atas perjuangan direksi, diharapkan karyawan Arema tidak loyo pada masa pandemi virus corona saat ini. Semua tetap menjaga diri dan komunikasi.

Tim media officer Arema misalnya, mereka masih bekerja membuat citra klub tetap bagus. Lewat postingan di media sosial dan pastinya memberikan rilis tentang aktivitas direksi dan klub.

“Semoga semua tetap semangat dan yakin wabah ini segera berakhir,” harap Sudarmaji.

 

Disadur : https://www.bola.com/indonesia/read/4250114/arema-putuskan-untuk-tak-phk-karyawan-gaji-tetap-dibayar-100-persen?HouseAds&campaign=Liga_1_2020_STM

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five × two =